keliling indonesia



aku,bersama honda beat ku si plastik merah mempunyai mimpi untuk mengelilingi negri tercintaku "indonesia raya" hanya berdua,dengan tekad dan keyakinan didalam hati beserta dukungan dari semua orang yang menyayangiku.akhirnya mimpi itu menjadi nyata.dan perjalananpun dimulai.............ini kisahku,untukku,untukmu,dan untuk kalian semua

Minggu, 01 Januari 2012

Batam " Keberuntungan Untuk Si Plastik Merah "

Dari  jambi aku melanjutkan perjalanan menuju ke kuala tungkal,Tanjung Jabung Timur,tetapi sebelumnya aku mampir dulu di Saba,kalian tau siapa bupati di daerah tersebut….oke mungkin dari kalian sudah ada yang tau,ya dia adalah Bapak Zumi Zola,seorang  mantan artis atau mungkin masih jadi artis,tapi sayang saat itu beliau sedang ada perjalanan dinas ke Jakarta,jadi ga bisa ketemu,tapi aku sempat bertemu dengan sekda nya.
Sesampai di kuala tungkal,Tanjung jabung timur,aku langsung menuju rumah ibu angkatku,aku nginep ditempat disana,ibu angkatku itu punya anak cewe yang  tomboy banget,dan dia juga salah satu anak motor,dirumah ibu angkatku aku sangat diperhatikan banget,bagai anak sendiri,baju kotorku semua dicuciin bahkan disetrikain,padahal aku merasa ga enak banget,dicuciin aja sudah berterimakasih banget,apalagi ditambah pakai disetrikain segala tuh semua baju.tapi kata ibu angkatku,ga papa,biar aku bisa selalu ingat sama beliau klo mau makai baju itu
Besoknya jalan-jalan keliling nyari info biar bias nyebrang ke batam,sampai kepelabuhan dan akhirnya dibantuin sama pihak kepolisian KP3 pelabuhan disana untuk nyari kapalnya
Tapi kapal yg biasa buat angkut motor atau barang yang mau berangkat ke batam lagi ngga ada,biasanya pake kapal kayu untuk bisa mengagkut motor nyebrang kebatam
Tapi  aku akhirnya berusaha ngubungin salah satu orang dari kapal penumpang, mo minta ujin supaya dibolehin nyebrang bawa si plastik merah naik kapal penumpang
Lama bangeeeeet ngomongnya,akhirnya dikasih ijin juga,tapi musti bayar,seharusnya kapal penumpang ,memang tidak diperbolehkan atau  ga ada yg ngangkut motor karena pernah terjadi insiden kebakaran.
Akhirnya dinaikkin juga si plastik merah ke kapal setelah dilepas semua box nya (tapi karna saat itu keadaan air sedang surut,jadi kapalnya agak kebawah dari dermaga,si plastic merah bukannya dinaikkin kekapal.malah diturunin kedalam kapal)
5 jam perjalanan menuju batam yang  tak begitu berasa,
Sesampai disana sudah ditungguin sama temen2 anak motor disana,biasa pada rame-rame jemputnya,di batam aku memutuskan untuk tinggal beberapa hari,muter-muterin  daerah sana,sempet juga akhirnya pas disana jalan ke mall nyari barang2 elektronik,yang disana terkenal paling murah
Malam nya aku jalan-jalan ke Jembatan PARELANG


Jembatan ini merupakan jembatan terpanjang di pulau batam.karena juga merupakan jembatan penghubung antara pulau/daerah yg ada disana
panjaaaaang banget pokoknya nih jembatan.kata orang sih kalo nggak kebatam nggak afdol kalo nggak ke jembatan ini.jembatan ini juga menjadi ikon kota batam







Besoknya janjian ketemu  sama anak lampung,yang komunitas motor juga,kebetulan di kerja disana,
Pas dibatam aku nyebrang ke Tanjung pinang  pulau Bintan prov.kepri untuk jalan-jalan ketempat wisata
Disana terdapat tempat bersejarah salah satunya
                                                             'PULAU PENYENGAT'
Pulau ini berukuran kurang lebih hanya 2.500 x 750 m, dan berjarak lebih kurang 35 km dari pulau Batam
akses untuk menuju pulau  penyengat  naik kapal getek ,dengan biaya 5 ribu rupiah saja dengan jarak tempuh 15 menit
dipulau ini banayk peninggalan sejarah serta makan raja melayu nya looh
ada makam dari Engku Puteri (Raja Hamidah), seorang bangsawan yang merupakan Permaisuri dari Sultan Mahmud Shah III. Konon ceritanya Pulau Penyengat adalah sebuah Mahar atau Mas Kawin dari Sultan Mahmud Shah III untuk Engku Puteri. Di komplek makam ini juga ada makam Raja Ali Haji, Pahlawan Nasional Bidang Bahasa Indonesia, Bapak bahasa Melayu – Indonesia dan Budayawan di gerbang abad XX. Salah satu karya sastranya adalah “Gurindam Dua Belas”. Makam ini biasanya sangat ramai dikunjungi untuk berziarah.ada juga makam makam keluarga kerajaan lainnya




trus ada mesjid Sultan Riau Penyengat 

nih mesjidnya ada gambarnya diatas,mesjid ini pun katanya di cat dgn kuning telur (kata warga setempat sih)


Pas di Pulau penyengat aku ketemu cewe yang kebetulan juga tadi pas digetek kita barengan berangkatnya dari tanjung pinang,Akhirnya kenalan,maen-maen sama dia, jalan-jalan ditanjung pinang sama dia,dan juga jalan ketempat dia,nah pas kita lagi jalan jalan di tanjung pinang ,aku menemukan salah satu kebesaran allah yang berada tepat di salah satu jalan raya
ada sebuah pohon yg akar nya bertuliskan lafas allah


Di tanjung pinang, aku tidak nginap seperti biasa ditempat temen,tapi aku nginap dipenginapan dan dalam perjalananku kali ini,inilah untuk pertama kalinya aku menginap di penginapan (karena biasanya nginap ditempat temen,atau ditempat temennya temen,akan ada saja seseorang yang menawarkan rumahnya untuk tempatku menginap

selama disana aku tidak lupa mengunjungi rumah walikota,dan ternyata walikota disana seorang wanita,Ibu Walikota itu orangnya sangat baik sekali ternyata,ramah dan sangat hangat menerima kedatanganku dirumahnya
Foto bersama Ibu Suryatati A Manan, Walikota Tanjungpinang




Balik dari Tanjungpinang kebatam hari jum’at,sampai dibatam saat itu,pas lagi jum’atan,mampir ke mesjid untuk sholat jum’at dulu kemudian jalan-jalan sama temen yang anak lampung juga,diajakin sama dia ke kantor Otorita batam
Ketemu pimpinannya yang ternyata keturunan lampung juga,tapi sudah lama merantau ke batam.dengan beliau  aku bercerita banyak,beliau sangat mendukungku,tak ada sedikitpun beliau meremehkan tentang
alasan perjalananku ini.soalnya beliaupun ternyata mempunyai pengalaman yang hamper sama denganku,dan ending nya sekarang wanita itu menjadi istrinya,bahkan beliau sempat menunjukan foto istrinya padaku.
Apakah aku akan mempunya ending yang sama dengan beliau.kuharap ia (karena itulah yg kuinginkan)
Tapi apapun yang terjadi nanti,sepenuhnya masih misteri untukku,tapi aku akan terus berusaha dan berjuang untuk mendapatkannya.beliau memberi semangat yang sangat besar untukku,aku sangat berterimaksih untuk itu.
hari itu aku menginap di tempat temen dia anak komunitas motor Thunder,orangnya baik banget deh
Besoknya Lebaran haji,aku sholat ied dulu dibatam
(sedih sekali rasanya lebaran haji kali ini jauh dari keluarga,jauh dari teman,jauh dari lampung dan yang pastinya jauh dari dia)
siang sehabis sholat ied aku langsung balik lagi ke tanjung pinang aku dijemput teman,lalu diajak nongkrong dulu di tepi laut sebelum nyampe tanjung pinangnya.
Kenapa aku ke Tanjungpinang lagi??? Kalian pasti pada nanya-nanya kan,aku ke Tanjungpinang lagi buat nyari kapal ke Tanjungbalai supaya bisa ngelanjutin perjalanan ke Riau,karna dari batam ga ada kapal yg mau ngangkut si Plastik merah,dan denger-denger dari orang-orang pelabuhan,kapal yang kemaren ngankut aku sama siplastik merah dari jambi ke batam,lagi dicari-cari sama orang-orang,katanya sih mau dikasusin karena bisa-biasanya tuh kapal penumpang ngangkut motor dari jambi ke batam,padahal jelas2  ada peraturan yang melarang itu
Makanya akhirnya kuputusin untuk ke Tanjungpinang,buat nyari kapal buat ke Tanjungbalai
Pagi-pagi banget aku sudah jalan kepelabuhan,nyari –nyari info kapal.dapet info sih bakalan ada kapal kayu yang ngankut barang ke Tanjungbalai,tapi masih beperapa hari lagi,keluar dari pelabuhan,aku begitu sangat terkejut,karena mendapati si Plastik merah yang kutinggal diluar pelabuhan  keadaanya tidak seperti biasanya,ada yang memutus klaksonnya,dan bahkan tas ranselku yang juga kebetulan ku tinggal bersama plastik merah dibongkar,baju-bajuku berantakan semuanya,salahku juga sih karena ninggalin tas dan Plastik merah diluar,kupikir bakalan aman-aman saja,karna saat itu keadaan disana sangat sepi sekali,kuburan kalah sepi deh kayaknya saat itu.(cobaan mungkin ya,untung aja ngga ada barang yang hilang)
Pulang dari pelabuhan,melewati medan jalan yg rusak,si Plastik merah sempat  kepatak dilumpur,untung masih bisa tetep jalan.
Besoknya aku kepelabuhan lagi,tapi pelabuhan yang lain lagi,pelabuhan yang khusus penumpang
Disana aku langsung menghadap ke Pimpinan KPLP nya,Bapa nya baik banget,mau bantuin aku,beliau sih  ngasih dua  solusi ke aku gimana bisa naik kapal sampai di tanjung balai
1.aku ikut kapal penumpang,cumansi palstik merah  harus dibongkar total,dari ban,cover body dan segalanya,biar ga terkesan kaya motor,tapi seperti sparepart aja
2.aku tetap naik kapal kayu yang khusus ngangkut barang yang kemaren pelabuhan nya aku datengin.

Akhirnya kuputusin untuk naik kapal kayu khusus ngangkut barang aja,soalnya bakalan repot nanti bongkar pasang si plastik merah.
Sama orang kapal kayu aku disuruh nunggu satu hari,tapi ternyata pas besoknya aku datang kesana,aku disuruh nunggu sampai besoknya lagi,karna muatan nya belum penuh.akhirnya besoknya lagi aku datang,itupun ternyata malam hari kita baru berangkat karena mesti nungguin kapal menuhin muatan.
Dikapal aku sempat kenalan sama orang aceh,sama bapa bapa juga asal flores,Bapa Jonato namanya,orangnya baik banget,dikapal rata rata semuanya orang orangnya baik baik,tapi ga lama juga sih ngobrolnya sama mereka soalnya aku langsung tidur,sudah sangat cape dan ngantuk banget,karena dari pagi nungguin kapal eh malam baru berangkatnya
Pas dikapal ituh ga ada sinyal sama sekali ternyata,jadi ga bisa komunikasi sama siapapun selain sama orang yag ada dikapal,trus yang parahnya lagi tuh kapal ga ada asuransinya sama sekali,memerlukan 1 hari perjalanan untuk sampai keTanjungbalai,pas bangun,aku sempet kaget karena melihat begitu banyak Pol airud,ternyata mereka lagi pemeriksaan rutin,pas turun aku barengan sama Bapa Jonato
Aku diajakin kerumahnya,sempet nginep satu hari dirumah beliau ditanjung balai

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar